agnes
foto Agenzmo (Foto: instagram.com/agnezmo)
EssaiOpini

Soal Agnez Mo Whatsoever…

0

Oleh : Budi Setiawan *

ENERGIBANGSA.ID – Dear all netizen, yang bully Agnes Monica soal pernyataan “cause I actually don’t have Indonesian blood whatsoever”, sudahkah saksikan video utuhnya yang berdurasi 27 menit itu? Jika belum, kenapa ikut-ikut dan sebarin video editan yang misleading. Tidak utuh. Yang sama dodolnya dengan postingan penggalan ayat yang menyesatkan.

Jika belum menyimak video utuhnya, baiklah saya jelaskan. Agar semuanya jangan mudah sharing tanpa saring terlebih dahulu.

Memang benar Agnes bilang dia gak punya darah Indonesia.

“Yeaaa…..Cause I actually dont have Indonesian blood whatsoever. Cause I’m actually german, japanese, chinese, I was just born in Indonesia. I’m also Christian, which is in Indonesia the majority there moslem. I’ve always been kind of… you know.. I’m not going to say that I felt like I don’t belong there, because I always feel like the people accepted me for who I was but there’s always that sense that ughhh I’m not like everybody else…..”

Bukan Indonesia, dalam Konteks Bermusik

Jika disimak secara utuh dan meletakkan pernyataan pada konteksnya, maka semuanya paham, bahwa Agnes berbicara demikian pada konteks ke- Indonesia-an dia dalam bermusik. Bukan yang lain. Bukan karena dia tidak suka jadi orang Indonesia.

Pernyataan yang dipenggal kemudian dijadikan media sebagai konten agar viral, sebagai bahan untuk bully dan gossip itu adalah satu paket dengan penjelasan Agnes monica sebelumnya soal keragaman music Indonesia yang begitu kaya.

Itu sebabnya—dalam wawancara itu – Agnes menegaskan bahwa corak musik yang dia tampilkan bukan semata perwakilan budaya Indonesia, tetapi lebih dari itu. Keterbukaan budaya sebagai orang Indonesia.

Hmm… penjelasan saya ketinggian ya ?

Keterbukaan budaya yang dimaksud Agnes adalah karena kesejarahan dia menjadi biduan. Dia hidup dalam alam bhineka tapi menjajaki karirnya sebagai penyanyi gereja. Sementara dia bukan keturunan suku asli Indonesia . Seperti Jawa,Batak, Minang dan sebagianya. Dia orang Indonesia yang blasteran. Jadi ada semacam kontradiksi dalam diri dia dalam mencari jati diri warna music yang dia pilih. Dia merasa unik. Salah gitu ? Ya enggak dong.. Boleh kan semua orang bilang dirinya dia unik..

Dalam konteks itulah dia bilang :

“ I’m not going to say that I felt like I don’t belong there, because I always feel like the people accepted me for who I was but there’s always that sense that ughhh I’m not like everybody else…..”

Anda pasti tanya ugghhh itu artinya apa..

Artinya, dia merasa berbeda dengan seniman kebanyakan. Cengkoknya bule asli. Bandingkan dengan Anggun Sasmi. Mau kemana dia nyanyi pake bahasa apa kek, sengau Indonesianya selalu ada. Agnes tidak. Jadi dia dilihat berbeda. Kok Agnes yang orang Indonesia , kok kalau nyanyi bule gak ada aksen Indonesiannya ya.. Tapi kok saya diterima ya..

Dan pernyataan ini sah-sah saja jika dia mengira demikian, Gak ada yang salah.

Jadi bukan dia gak suka jadi orang Indonesia. Gak begitu.

Pernyataan Agnes harus dilihat secara komprehensif . Harus diletakkan pada konteknya. Bukan diletakkan pada imajinasi liar semata. Atau didasarkan perilaku julid memposting fitnah karena malas cari tahu apa benar dia bilang begitu.

Sebab nyatanya, dalam acara tanya jawab, dia mungkin akan memasukkan unsur music tradisional seperti Jaipong pada komposisi lagu berikutnya.

Jadi jelas Agnes Mo tidak serendah yang komentar banyak orang soal editan video itu.

Dia cinta Indonesia, buktinya banyak. Hanya kita saja yang dodol Bahasa Inggrisnya tapi sok tahu..

Mari agak sehat dikit bermedsos. Jangan meriang terus…

*Budi Setiawan, pemerhati media sosial, asal Jakarta tinggal di McLean, Virginia

Komentar Netizen
Bagikan, agar menjadi energi positif untuk orang lain

Hiswana Migas Semarang Semangat Kolaborasi di Era Digital

Previous article

Lebih dari 100 Pabrik di Jabar Pindah ke Jateng, Berkah atau Musibah?

Next article

You may also like

Comments

Comments are closed.

More in Essai