fbpx
Ekonomi & Bisnis

Segmentasi Pasar; Apa dan Bagaimana Cara Membuatnya?

ENERGIBANGSA.ID – Dalam sebuah bisnis, pemasaran adalah segalanya. Punya produk, punya kantor, punya karyawan, punya modal, tapi tidak bisa memasarkan, maka barang hanya akan menumpuk.

Nah, jika pemasaran Anda mencoba menarik semua orang, itu pasti akan gagal. Sebaliknya, mereka yang tahu menggunakan segmentasi pasar untuk membagi audiens mereka ke dalam kelompok tertentu untuk penargetan yang tepat.

Dikutip dari sekilasinfo.net, berikut adalah penjelasan apa itu segmentasi pasar dan bagaimana cara menyusunnya.

Apa itu Segmentasi Pasar?

Segmentasi pasar adalah cara memisahkan konsumen Anda ke dalam kelompok yang berbeda. Setelah Anda melakukannya, Anda dapat menyesuaikan kampanye pemasaran Anda untuk menarik segmen target yang berbeda ini.

Segmentasi konsumen dapat didasarkan pada berbagai faktor:

  1. Perilaku (dikenal sebagai segmentasi perilaku)
  2. Informasi demografis (usia, golongan pendapatan, dll.)
  3. Informasi psikografis (kelas sosial, gaya hidup, kepribadian, dll.)
  4. Geografis (lokasi)

Dengan memecah konsumen menjadi berbagai kelompok berdasarkan faktor-faktor di atas, perusahaan dapat melihat setiap segmen audiens secara individual, dan mengidentifikasi kebutuhan, keinginan, dan keinginan mereka. Pemasar kemudian dapat menggunakan informasi ini untuk merancang kampanye pemasaran dan membuat iklan yang menarik langsung ke audiens ini.

Contoh Segmentasi Pasar

Banyak orang yang berbeda menggunakan gym – terlepas dari stereotipnya, tidak ada satu pun pengguna gym yang tipikal. Sebuah gym akan menarik para fanatik kebugaran, tetapi bahkan ini akan dibagi menjadi para profesional muda miskin waktu yang menyukai HIIT (latihan intensitas tinggi) untuk mendapatkan hasil lebih cepat, pecandu treadmill, angkat besi yang satu-satunya tujuannya adalah membangun massa otot, dan sebagainya.

Tambahkan ke ini sejumlah pengunjung gym kasual, seperti pengguna sosial yang hanya pergi ke kelas kebugaran dengan teman-teman, mereka yang hanya ingin mencoba sesuatu yang baru, orang tua yang ingin mempertahankan mobilitas dan mereka yang baru sembuh dari penyakit atau cedera.

Jelas satu kampanye pemasaran tidak akan menarik semua pengguna yang bervariasi ini, yang semuanya memiliki kebutuhan dan tujuan yang berbeda. Alih-alih, gym sebaiknya membuat strategi segmentasi untuk membuat beberapa kampanye yang dipersonalisasi dan mendapatkan laba atas investasi tertinggi.

Cara Memilih Strategi Segmentasi

Saat merancang strategi segmentasi pemasaran, Anda dapat memilih satu atau lebih faktor yang diidentifikasi di atas (perilaku, demografis, psikografis, dan geografis) untuk menyegmentasikan konsumen Anda tergantung pada tujuan Anda.

Namun, jika Anda ingin menargetkan konsumendengan presisi tertinggi, Anda perlu memahami minat dan niat mereka secara real time. Ini mengharuskan Anda untuk memahami perubahan perilaku mereka secara online selama customer journey. Manfaatkan platform ilmu data yang didukung oleh pembelajaran mesin untuk menganalisis data ini berdasarkan perilaku mereka, lalu gunakan wawasan untuk segmentasi yang efektif.

Agar dapat diandalkan, hasil Anda harus:

1. Terukur – Anda dapat mengidentifikasi variabel segmentasi yang terkait dengan produk atau layanan Anda, dan mengembangkan profil deskriptif segmen tersebut.

2. Dapat diakses – Anda dapat menjangkau segmen target secara efisien dan hemat biaya.

3. Substansial – segmen Anda harus dapat membelanjakan uang dengan perusahaan Anda.

4. Dapat ditindaklanjuti – dan mereka tidak hanya harus mampu, tetapi juga mau membelanjakan.

Segmentasi pemasaran dilakukan dengan benar, ini tidak hanya dapat membantu Anda meningkatkan kinerja kampanye dan fokus bisnis, tetapi juga menemukan area baru untuk diperluas, dan meningkatkan konversi Anda.

sumber : sekilasinfo.net

Related Articles

Back to top button