fbpx
Kabar Daerah

Lansia di Wonogiri Segera Divaksinasi, Siap-siap Njih Mbah!

WONOGIRI, energibangsa.id–Masyarakat lanjut usia (lansia) Wonogiri segera menerima suntikan Sinovac vaksinasi Covid-19. Mereka termasuk sasaran vaksinasi pada tahap tiga.

Demikian disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Wonogiri Adi Dharma, Rabu (10/3/2021).

Ditemui selepas acara Kunjungan Kerja Komisi E DPRD Provinsi Jawa Tengah dalam rangka Monitoring Vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Wonogiri, Adhi menjelaskan pihaknya tengah melakukan pendataan terkait sasaran vaksin lansia di Wonogiri.

“Sasaran lansia ini kita punya database-nya jadi Kementerian Kesehatan serta Kemendagri sebanyak lebih dari 208 ribu (orang) untuk kelompok sasaran lansia di Wonogiri,” kata Adi.

Vaksinasi pada lansia: menantang!

Namun demikian, pihaknya mengakui pelaksanaan vaksinasi lansia ini akan cukup menantang.

“Ini pekerjaan yang tidak mudah, karena karakteristik lansia ini khas ya, “ujarnya.

Seperti disebutkan Adi, dapat dicermati bahwa usia lansia rentan dengan kasus-kasus penyakit sebagai contoh hipertensi, sudah sampai pada tingkat stroke.

Disebutkan pula, ada juga juga lansia dengan penyakit jantung, DM (diabetes melitus), dan sebagainya, termasuk keterbatasan mobilitas para lansia terutama yang sudah jompo.

Dilakukan scoring

Dijelaskan, pihaknya tengah melakukan scoring, mana lansia yang menjadi prioritas untuk menerima vaksin.

Pasalnya, angka kematian kesakitan dan angka kematian pada usia lansia akibat Covid-19 tergolong tinggi.

Hal ini disebabkan faktor imunogenik yang lambat pada lansia, yakni apabila terpapar virus atau bakteri.

Dijelaskan pula, proses pembentukan imun pada tubuh akan lebih lambat daripada kategori usia muda dan produktif.

Penjelasan lansia yang prioritas

Disinggung mengenai teknis pelaksanaannya, Adi mengatakan lansia yang tergabung dalam kelompok profesi, organisasi, maupun yang memiliki mobilitas tinggi akan mendapatkan vaksinasi terlebih dahulu.

“Lansia yang memiliki mobilitas tinggi, atau juga lansia yang mudah terorganisir seperti dalam PWRI, veteran, purnawirawan, atau kelompok seperti arisan semuanya sudah masuk database kami,”ujarnya.

Ada juga lansia kelompok profesi seperti pedagang di pasar, pengusaha pertokoan yang tergabung dalam satu forum, transpotasi umum, agen-agen, ataupun forum perdagangan lainnya.

“Ini lebih mudah untuk kita vaksinasi terlebih dahulu,” katanya.

Adi menyampaikan,  untuk lansia yang memiliki komorbid, telah diperkenankan untuk divaksin, dengan catatan kondisi tubuh dan penyakitnya terkendali.

“Apabila ada yang hipertensi, ya boleh, asal saat skrining harus dalam keadaan terkontrol, DM juga kadar gula dalam darahnya harus ada di ambang batas normal, jantung juga boleh, yang memiliki kanker dan tumor asal kondisinya terkendali dan lolos rekomedasi dokter spesialisnya,”jelasnya.

“Semua bisa kita lakukan vaksinasi. Hal ini semata-mata meminimalisasi terjadinya kejadian ikutan pascaimunisasi (KIPI),” tandasnya. (dd)

Related Articles

Back to top button