fbpx
Pojok BangsaReligius

Jika NU sebagai Benteng, dan Muhammadiyah sebagai Tameng, FPI sebagai Apa?

SEMARANG, ENERGIBANGSA.ID – “Islam itu ramah, bukan Islam marah”. Mungkin itu perkataan Gus Dur yang paling mengena di hati dan pikiran saya. Namun, saat membincang Front Pembela Islam (FPI), sebuah ormas yang belakangan diberedel negara, hanya citra “Islam marah” yang ada di benak saya.

Ya, tapi sudut pandang itu mulai terkikis saat saya ngobrol santai dengan dua anggota Laskar Pembela Islam (LSI), organisasi sayap FPI, Mustofa dan Abdul Salim. Bersama anggota LSI yang lain, keduanya tinggal di Pondok Pesantren An-Najiyah, Pledokan, Sumowono, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.

Oya, perlu kamu tahu, FPI merupakan ormas berideologi Islam yang pada 30 Desember 2020 lalu resmi ditetapkan sebagai organisasi terlarang melalui Surat Keputusan Bersama (SKB) yang ditandatangani Mendagri, Menkumham, Menkominfo, Jaksa Agung RI, Kapolri, dan Kepala BNPT.

Bertemu mereka belum lama ini, semula saya kekeh dengan pandangan bahwa FPI nggak ramah dalam ber-Islam, yang tentu saja dibantah mentah-mentah oleh keduanya. Mustofa adalah orang yang pertama bereaksi.

“Kalau ada yang nggak suka FPI, dia belum tahu yang sebenarnya (seperti apa) atau termakan hoaks,” sanggahnya, sekaligus mencoba meyakinkan saya yang memang sangat terlihat ragu dengan bantahan itu.

Jika NU sebagai Benteng, dan Muhammadiyah sebagai Tameng, FPI sebagai Apa?
Salah seorang eks laskar FPI sedang berjalan menuju bekas sekretariat laskar FPI Semarang. (Inibaru.id/ Zulfa Anisah)

Sebagai “orang luar”, harus saya akui kalau sudut pandang saya berasal dari cerita orang, citra dari media, dan keputusan pemerintah. Sebagaimana saya, Mustofa pun melihat bahwa masyarakat awam memandang FPI sebatas permukaannya saja, yakni bercitra tercela.

Padahal, menurutnya FPI punya berbagai kegiatan positif, seperti ta’lim atau pengajian, kegiatan sosial, dan bahkan turut andil dalam perayaan HUT RI.

Berdakwah, tapi Marah?

Selain dianggap “keras”, FPI juga kerap dianggap berdakwah dengan kemarahan. Fakta ini nggak bisa ditampik karena saya pernah menyaksikannya sendiri. Berdakwah dengan nada lantang dan materi yang keras mungkin sudah jadi salah satu ciri khas ormas berbendera hitam dengan seragam putih ini.

\

Jika NU sebagai Benteng, dan Muhammadiyah sebagai Tameng, FPI sebagai Apa?
Pemandangan di salah satu sudut bekas sekretariat laskar FPI Semarang. (Inibaru.id/ Zulfa Anisah)

Namun, lagi-lagi anggapan saya tersebut dimentahkan mereka. Kali ini Abdul Salim yang menyanggah. Dia mengaku prihatin lantaran masyarakat turut menganggap eks organisasinya itu keras. Senada dengan Mustofa, lelaki 24 tahun itu menganggap masyarakat yang belum mengenal mereka.

Yang benar, FPI itu ya ikut AD/ART. Yang sudah terjun ya tidak pernah ikut kekerasan,” kilahnya, yang segera diperkuat Mustofa dengan mengatakan bahwa anggota laskar (LPI) selalu mengedepankan dakwah dengan kelembutan.

Mustofa juga menambahkan, yang disebut dengan jihad bukanlah mengedepankan kekerasan seperti yang dipikirkan oleh masyarakat kebanyakan. Dia bersikukuh, dakwah yang dilakukan teman-temannya adalah kelembutan, lalu kita ber-khisbah dengan amar makruf nahi munkar.

“Yang terakhir adalah jihad, bukan angkat senjata, tapi jihad konstitusional seperti demonstrasi,” tambahnya.

Kendati begitu, mereka nggak menyangkal kalau FPI pernah terlibat dalam aksi sweeping miras atau tempat maksiat, yang kemudian justru berujung pada citra buruk mereka di mata masyarakat luas. Menurutnya, dalam berorganisasi pasti ada proses pendewasaan, termasuk terkait aksi sweeping.

“(Sweeping) itu dulu, sekarang sudah ngak pernah. Kedewasaan kan juga ditentukan dengan umur. Sekarang kami makin dewasa,” akunya.

Aksi Baik yang Nggak Pernah Disorot

Di balik berbagai pandangan negatif masyarakat, Mustofa dan Abdul Salim menggerutu. Mengapa setiap aksi baik mereka selalu luput dari pemberitaan. Mereka mengaku merupakan bagian dari LPI yang terbilang aktif dalam berbagai aksi kemanusiaan.

Mustofa mengungkapkan kalau dirinya pernah diterjunkan langsung pada penanggulangan bencana tsunami Palu pada 2018 lalu.

“Dua bulan kami menyalurkan bantuan berupa sembako dan pakaian dari FPI maupun masyarakat, buat posko ketika ada bencana, tanpa pandang agama,” kata dia.

Setali tiga uang, Abdul Salim juga mengatakan kalau dirinya kerap diterjunkan langsung ke masyarakat untuk membantu sesama, biasanya di sekitar Jawa Tengah.

“(Di Jawa Tengah) pernah ke Banjarnegara dan Purwodadi. Pernah ke Banten, paling jauh ke Sulawesi,” ungkapnya, yang mengaku menyayangkan berbagai aksi sosial anggota sepertinya yang nggak pernah diliput media.

Meski begitu, mereka nggak mempermasalahkan sebagian besar orang yang nggak memihak kepada bekas organisasi yang menjadi tempat mereka bernaung tersebut. Baginya, itu bukan suatu masalah yang besar.

“Ya, nggak masalah. Aksi kemanusiaan bukan untuk membuat kami terkenal, kok, tapi semata mencari rida Allah,” pungkas Mustofa yang diikuti anggukan Abdul Salim. Saya pun ikut mengangguk tanda setuju dengan pendapat mereka.

Ah, tapi nasi telah menjadi bubur. Mau menikai pembubaran itu dengan cara apa pun, FPI tetap menjadi organisasi terlarang dan terlanjur dipandang negatif oleh para pembencinya. Namun, kalau semata mencari rida Ilahi, bukankah ada banyak jalan menuju Roma? (Zulfa Anisah)

sumber: inibaru.id

Related Articles

Back to top button