fbpx
Opini / Gagasan

Jika Kamu Cantik, Setengah Masalahmu Terselesaikan

oleh : Irwansyah Syaputra *

Kita ini memang hidup dalam lingkup masyarakat yang unik. Beberapa tahun yg lalu, muncul tukang nasi uduk cantik di Bogor. Kemudian viral, lalu sekarang jadi pacarnya anak mandra. Gak tau namanya, gak penting juga.

Baru kemarin juga ramai lulusan S2 jualan di pinggir jalan. Viral, diundang di stasiun televisi, karena apa? ya karena cantik. COba kalau jelek, mungkin udah dibully habis-habisan: “udah S2, malah jualan pinggir jalan, pasti bodoh, gak bisa nyari kerja, bla bla bla)”

Skincare di tipi, buat apa? Mutihin tubuh kan? Biar apa? Biar cantik. Definisi cantiknya gitu kan ya?

Selebgram, influencer, mereka terkenal karena apa? Cakep kan? Punya bakat, ya syukur. Kalo pun engga? kecantikan adalah modal utamanya.

Kalau bukan karena sadar dengan lingkungan yang kayak gitu, mungkin sekarang gue juga masih burik, kering, kurus, item seperti 10 tahun yang lalu. Sekarang agak mendingan aja sih karena diurus.

Setengah persoalan hidup udah selesai kalo elu cakep. Karena elu bisa jadi model, bikin video konyol pun banyak yang nonton, bikin apapun orang lain akan berbondong datang karena pengen liat wajah cakep elu.

Mereka gak terlalu peduli apa yang elu lakuin. Andai elu bisa ngelucu, mereka akan bilang “udh cakep, humoris pula”

Andai lu pake narkoba “semangat ya.. pasti kamu bisa jalanin cobaan ini dengan baik”.

Gue bukan sedang menuntut Tuhan karena lahir dalam keadaan gak cakep, tapi society inilah yang musti bertanggung jawab penuh atas standar cakep yang dijadikan kiblat sekarang, tentunya termasuk semua media yang terlibat.

Merekalah yang mengkampanyekan kalo cakep harus putih, kalo cakep lu jualan nasi uduk, jadi kang ojek, kang tahu bulat pun bakal viral.

Baru kemaren artis cakep bikin twit yg lumayan nyinggung banyak orang jelek. Dia bikin twit kayak gitu aja, masih banyak yang dukung. Enak banget jadi orang cakep ya.

Innallaha Jamilun Yuhibbul Jamal, artinya Tuhan itu Maha Indah dan menyukai keindahan. Apa yang ada dalam diri kita sebenarnya adalah baik karena kita adalah mahluk paling sempurna, namun butuh perawatan agar menjadi menarik dibanding yang lainnya.

adi pesan penting dalam tulisan ini adalah, rawat diri kita sebisa mungkin, meskipun belum memenuhi standar cakep pada umumnya, paling enggak lu jadi enak dipandang mata, atau minimal gak jelek-jelek amat. Dikasih body, dikasih otak itu dirawat, gaes… dah itu aja.

*praktisi IT dan pengamat sosial milenial, pengajar perguruan tinggi swasta di Jabodetabek

Related Articles

Back to top button